-->

Biar RI Bisa Waspada, Lihat Biang Kerok Jepang Resesi

Sebarkan:
Foto: Reuters
JAKARTA | Jepang telah resmi masuk resesi. Negara dengan perekonomian terbesar ketiga dunia ini perekonomiannya jatuh dalam di tengah upaya melawan pandemi virus Corona (COVID-19).

Dilansir BBC, Minggu (23/8/2020), Negeri Matahari Terbit ini mengalami kontraksi untuk kedua kalinya di tahun ini. Ekonomi Jepang minus 7,8% pada kuartal II-2020 atau minus 27,8% dalam periode yang sama di tahun sebelumnya, sedangkan kuartal I-2020 sudah minus 2,2%.

Pertumbuhan ekonomi pada kuartal II-2020 ini merupakan penurunan paling parah sejak tahun 1980. Jumlahnya pun sedikit lebih besar dari perkiraan para analis. Sementara itu, bila dilihat datanya, penurunan ekonomi Jepang mewakili kinerja terburuknya sejak 1955.

Faktor utama di balik kemerosotan tersebut adalah penurunan konsumsi domestik yang parah. Konsumsi domestik Jepang menyumbang lebih dari separuh perekonomian. Ekspor juga turun tajam karena perdagangan global dilanda pandemi.

Penurunan tersebut memberikan tekanan lebih lanjut pada ekonomi Jepang yang sudah berjuang dengan efek kenaikan pajak penjualan menjadi 10% tahun lalu. Belum lagi dengan dampak topan Hagibis terhadap ekonomi.

Setelah rekor kontraksi ekonomi, sebagian besar analis memperkirakan pertumbuhan ekonomi Jepang akan pulih dalam beberapa bulan mendatang.

Harapan nampaknya masih dimiliki oleh Jepang. Lembaga Capital Economics mengatakan meski Jepang berada di tengah gelombang kedua infeksi, sistem perawatan kesehatannya tidak kewalahan. Bahkan dilaporkan kini kasus baru mulai menurun.

Mereka memprediksi pertumbuhan ekonomi Jepang akan bangkit kembali pada kuartal III tahun ini dan berlanjut hingga tahun depan.

Perdana Menteri Shinzo Abe pun telah memperkenalkan paket stimulus besar-besaran yang bertujuan untuk membantu meredam pukulan pandemi. (Dc)
Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini