loading...

Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

loading...

Perlintasan Rel di Medan Utara Makan Korban, Masyarakat Minta Dibangun Palang Kereta Api

Tim Redaksi: Kamis, 08 November 2018 | 17:30 WIB

ilustrasi

BELAWAN - Pasca terjadinya kecelakaan maut yang dialami sekeluarga ditabrak kereta api, masyarakat mendesak PT KAI k membangun palang perlintasan rel di kawasan Medan Utara.

Pasalnya, beberapa titik perlintasan kereta api tanpa palang di ujung utara kota Medan, banyak memakan korban jiwa.

"Kita minta PT KAI harus memasang palang kereta api, ada beberapa titik di Medan Utara tidak ada palang, jangan ini dibiarkan terus, karena akan memakan korban lagi," kata Tokoh Masyarakat Medan Utara, Rion Aritonang, SH, Rabu (7/11/18).

Dijelaskan pria yang berprofesi sebagai pengacara ini, dengan terjadinya musibah kecelakaan kereta api menewaskan 3 orang, sudah menjadi catatan penting bagi PT KAI dan pihak kepolisian, agar mengevaluasi seluruh titik perlintasan yang tidak ada palang kereta api.

"Tidak ada alasan bagi PT KAI untuk menunda pemasangan palang, kalau memang terkendala dana, perusahaan BUMN itu bisa memohon ke Menteri Keuangan atau BUMN, tidak ada masalah yang tidak ada solusinya," beber Rion.

Harapannya, dengan terlaksananya pembangunan palang di perlintasan kereta api, akan menyelamatkam jiwa masyarakat dari ancaman kecelakaan.

"Ini adalah wujud program nawacitanya presiden, untuk tentu memprioritaskan program-program yang untuk penyelamatan jiwa masyarakat," ungkap Rion.

Sementara itu, Kasat Lantas Polres Polres Pelabuhan Belawan, AKP MH Sitorus, SH mengatakan, pembangunan palang itu adalah wewenang PT KAI, dengan adanya kecelakaan akibat tidak ada palang, pihaknya sudah menyurati PT KAI.

"Melalui Ditlantas, sudah disurati, kita sudah tegaskan, agar palang segera dibangun, mengingat banyak korban yang terjadi selama ini," ungkap MH Sitorus. (mu-1)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html