loading...

Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

loading...

Kisruh Pasar Marelan, P3TM Minta DPRD Jangan Ikut Campur

Tim Redaksi: Kamis, 08 Februari 2018 | 18:18 WIB


Berbagai masalah yang ditimbulkan di Pasar Marelan belum rampung. Namun, pedagang yang tergabung dalam Persatuan Pedagang Pasar Tradisional Medan (P3TM) malah menantang anggota DPRD untuk tidak ikut campur.

Hal itu dilakukan puluhan pedagang yang dikomandoi P3TM dengan melakukan unjuk rasa di Gedung Baru Pasar Marelan, Jalan Marelan Raya, Kelurahan Rengas Pulau, Kecamatan Medan Marelan, Kamis (8/2/2018).

Wakil Ketua P3TM, Julkifli Lubis mengatakan, selama ini mereka pedagang ingin berjualan, namun, keinginan mereka untuk mencari nafkah merasa terganggu.

"Selama ini kami para pedagang hidup damai tapi semenjak anggota DPRD masuk dalam urusan ini, kami menjadi terbelah dan ini akan merugikan semua pihak," kata Julkifli dihadapan para pedagang.

Demo secara spontan yang dengan membentang karton ini meminta Pemko Medan jangan lagi mau menuruti permintaan anggota dewan yang lebih mendukung pengusaha daripada pedagang, karena salah seorang anggota dewan yang hadir dalam RDP untuk meminta agar semua pemilik lapak jualan diberi lapak sebanyak yang dia miliki sebelumnya.

"Hal inikan tidak baik karena hanya menguntungkan pemilik modal yang banyak saja. Kapan lagi PKL yang memiliki dana terbatas bisa memiliki kios sendiri. Sehingga kami sangat menyayangkan ungkapan anggota dewan yang tidak pahak keadaan itu," tambah Julkifli.

Sementara itu, Sekretaris P3TM, Arifin menjelaskan semua dana yang dikumpul dari pedagang digunakan untuk membangun kios dan lods agar layak digunakan untuk tempat berjualan serta membangun fasilitas pendukung lainnya seperti perbaikan lantai dari semen kasar menjadi kramik, drainase, kanopi,  bongkar kios lama untuk jalan masuk, pembangun musholah dan pagarnya, intalasi air dan listrik serta banyak lainnya.

"Perkim hanya membangun pasar ini dalam keadaan gedung dan instalasi listrik terbatas. Itu harus dilengkapi agar layak dipakai untuk jualan dan uang untuk membagun itu kami kumpul dari pedagang karena PD Pasar tidak punya uang bangun lapak jualan," kata Arifin.

Bahkan, masih kata Arifin, pihaknya juga akan membuat papan merk alamat yang berlogo PD Pasar serta menyediakan prasasti untuk tanda tangan peresmian oleh Wali Kota Medan.

"Jadi semua uang itu bukan untuk kepentingan pribadi dan kami merasa telah membantu pemerintah membangun pasar di saat pemerintah tidak punya uang," ujarnya.

Disinggung tentang ijin membangun kios dari PD Pasar, Arifin mengaku telah mendapat ijin dan selama pembangunan telah dilihat Wali Kota beserta jajarannya.

"Mana mungkin kami belum dapat ijin. Buktinya Wali Kota beserta stafnya sudah tahu dan datang melihat ke sini, " tutur pria yang juga Ketua LPM Kelurahan Rengas Pulau ini. (mu-1)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html