Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

Proyek Lelang Jaga Malam Pasar Halat Dituding KKN

Tim Redaksi: Selasa, 11 Juni 2019 | 20:21 WIB

 Pasar Inpres Halat diambil dari foto google
MEDAN | Proyek lelang jaga malam di Pasar Inpres Halat diduga berbau Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN). Buktinya tanpa pemberitahuan peserta calon jaga malam, Dirut PD Pasar Kota Medan sudah langsung menunjuk jaga malam.

Ini diketahui dari seorang pegawai pasar Halat. "Sudah keluar mandatnya, pas bulan puasanya kemarin," ucapnya kepada wartawan, Selasa (11/6) siang.

Menurutnya, dirinya pun tidak mengetahui persis kenapa tiba-tiba sudah ada yang memegang mandat jaga malam tersebut. "Tiba-tiba aja, sudah ada mandatnya," celotehnya.

Sementara itu Kepala Pasar Inpres Halat, Yuni saat dikonfirmasi malah 'buang badan'. "Saya ngak tau, karena yang mengeluarkan mandat jaga malamnya dari direksi," ujarnya melalui via telepon.

Sementara itu, menurut pengamat hukum S Sihotang SH menduga Dirut Pd Pasar Kota Medan telah melakukan korupsi, kolusi, dan nepotisme. "Kita menduga adanya unsur KKN di situ," ucapnya memulai pembicaraan.

Dengan begitu, dia berharap wali kota Medan segera melakukan evaluasi terhadap kinerja Dirut Pd Pasar Kota Medan. "Wali kota Medan harus melakukan evaluasi, karena kalau tidak akan berdampak negatif," sambungnya.

Tak hanya itu, S Sihotang juga meminta kepada pihak kepolisian dan juga kejaksaan agar melakukan pemeriksaan terhadap Dirud Pd Pasar Kota Medan. "Aparat kepolisian dan juga kejaksaan harus turun tangan, karena adanya unsur dugaan KKN itu," bebernya.

Sementara itu, menurut Erwin warga sekitar mengatakan, yang mengelola jaga malam pasar inpres tersebut bukan warga sekitar. "Yang jaga sekarang bukan warga sekitar, jadi kalau terjadi apa-apa susah memberitahunya," celotehnya.

Informasi lainnya dihimpun, sebelumnya pihak PD Pasar ada mengumumkan lelang untuk mengangkat koordinator penjaga malam di Pasar Halat. Sejumlah peserta pun ikut dengan mendaftarkan diri dilengkapi sejumlah persyaratan seperti SKCK, Pas Photo dan test kesehatan.

Namun entah bagaimana, tiba-tiba saja pihak PD Pasar menempatkan orang di luar dari yang mendaftar dalam pengumuman lelang sebelumnya sehinggaenuai protes.

Dirut PD Pasar Kota Medan, Rusdi Sinuraya saat dikonfirmasi mengatakan kalau yang memegang mandat jaga malam saat ini adalah pengganti sebelumnya. "Dia yang gantikan, karena yang lama ada utangnya," ujarnya.

Namun saat ditanya dilakukan lelang, Rusdi pura-pura tidak mendengarnya. "Udah ya, udah ya," ucapnya seraya menutup telepon seluler. (red)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html