Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

Pembangunan Jembatan Sicanang mangkrak

Tim Redaksi: Minggu, 16 Desember 2018 | 22:52 WIB

Kondisi Jembatam Titi Dua Sicanang yang kini dalam keadaan darurat, karena pelaksanaan pembangunan jembatan itu gagal terlaksana.


BELAWAN | Pembangunan Jembatan Titi Dua, Sicanang, Kecamatan Medan Belawan, sudah habis masa kontrak. Kini, pembangunan jembatan tidak terlaksana alias mangkrak. Dinas PU Kota Medan harus bertanggung jawab terbengkalainya proyek tersebut.

Hal itu ditegaskan pengamat kebijakan publik Kota Medan, Saharudin, Minggu (16/12. Dikatakannya, pembangunan Jembatan Sicanang yang dikerjakan oleh pelaksana proyek PT Jaya Jaya Sukses Prima sudah habis masa kontrak. Namun, kondisi jembatan yang menyerap APBD sebesar Rp 13,6 miliar, kini mangkrak.

Oleh karena itu, Dinas PU Kota Medan selaku kuasa pengguna anggaran (KPA) harus bertanggung jawab, serta menjelaskan secara terbuka kepada publik, untuk menguraikan penyebab gagalnya pelaksanaan pembangunan jembatan itu tidak rampung.

"Kita minta Dinas PU harus menjelaskan secara terbuka untuk dilakukan temu pers. Apa sebenarnya masalah yang terjadi di jembatan itu, jangan diam. Karena ini menyangkut anggaran negara, kita tegaskan untuk tidak main - main dengan masalah ini," ungkap Saharudin.

Ditegaskan Ketua Kordinator Gerbaksu ini, pihaknya sudah mengumpulkan data terkait masalah yang terjadi di Jembatan Sicanang, pihaknya akan melaporkan dugaan permainan tender jembatan itu kepada pihak kejaksaan. Untuk itu, kepada Kejatisu harus turun memeriksa unsur yang terlibat dalam proses tender tersebut.

"Kita tahu, pelaksana tender itu adalah Roro Susilawati. Dia adalah orang yang sama dalam proses 3 kali tender telah gagal melaksanakan proyek itu. Makanya, kita minta penegak hukum memeriksa pemenang tender," sebut Saharudin.

Dijelaskannya, berdasarkan informasi diperoleh, pembangunan jembatan itu akan kembali dilanjutkan pada tahun 2019, dengan melakukan tender ulang sesuai dengam anggaram tahun 2018. Harapannya, kegagalan yang sudah terjadi tidak terulang kembali.

"Kita tegaskan lagi, bila ini tidak bisa dijelaskan secara terbuka ke publik, maka temuan pelanggaran hukum dan manipulasi hasil investigasi yang sudah kita peroleh. Akan kita sampaikan terbuka dengan menurunkan massa untuk melakukan aksi atas kebobrokan masalah jembatan itu," kata Saharudin.

Terpisah, Kabid Jalan Dinas PU Kota Medan dikonfirmasi membenarkan proses tender telah habis. Pihaknya belum bisa menjelaskan masalah yang timbul dari gagalnya pembangunan jembatan tersebut.

"Untuk masalah itu, kita masih menunggu hasil audit dan dokumennya. Dalam waktu beberapa hari kedepan baru bisa kita jelaskan, apa hasil kesimpulannya.  Kita juga masih menunggu," ungkapnya. (mu-1)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html