Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

Selain Langka, Harga LPG 3 Kg di Palas Rp35.000/Tabung

Tim Redaksi: Jumat, 16 November 2018 | 16:50 WIB

Warga di daerah Palas saat mencari tabung gas elpiji 3 kg yang kian langka


PALAS│Selain langka, keadaan dan kondisi peredaran gas elpiji tabung 3 kilogram di sejumlah daerah di Kabupaten Padang Lawas (Palas) masih terbilang mahal. Seperti di Kecamatan Sosa dan Hutaraja Tinggi (Huragi), warga masyarakat di kedua kecamatan ini membeli komoditas subsidi pemerintah itu di kisaran Rp 30.000-Rp 35.000/tabung.

Kepada wartawan, Jum'at (16/11/2018), Zulkarnain, satu warga Desa Ujung Batu Kecamatan Sosa menyebutkan, dirinya membeli tabung gas elpiji 3 kilogram itu di satu tempat pengecer yang jauh dari rumahnya.

"Biasanya aku beli elpiji tiga kilo di Desa Ujung Batu, tapi hari ini gak ada. Aku cari sampai Padang Rumba, Desa Hutaraja Lamo, di Sana dibeli Rp 35.000 pertabung. Padahal, biasanya harga beli elpiji di sini sekitar Rp 28.000-Rp 30.000 pertabung," ucapnya.

Memang, kata dia, peredaran tabung Gas elpiji 3 kilogram di daerah Sosa terbilang rawan. Pasalnya, setiap truck pengangkut tabung gas elpiji datang, tidak sampai semalam, gas elpiji yang masuk ke pangkalan sudah habis.

"Aku Menduga, kelangkaan gas elpiji kali ini di sini, diduga pihak pangkalan menjual stok tabung gas elpijinya keluar daerah atau melayani pengecer nakal," ungkapnya.

Senada itu, Supriyadi, satu warga Desa Ujung Batu I, Kecamatan Huragi mengatakan, saat ini harga beli gas elpiji 3 kilo di kisaran harga Rp 30.000/tabungnya. Namun, saat ini kondisi tabung gas elpiji terbilang langkah.

"Memang, saat ini di tempat kami harga gas elpiji 3 kilo masih Rp 30.000 pertabung, tapi kondisinya langka. Kalau kelangkaan gas elpiji terus terjadi, bisa jadi harganya naik jadi Rp 35.000 pertabung," katanya.

Menanggapi ini, Kepala Diskoperindag dan UMKM Palas, Edi Mirson Hasibuan menyatakan, pihaknya sudah lama mengetahui perihal kondisi langka dan masih mahalnya harga jual  gas elpiji tabung tiga kilogram di masyarakat.

"Kami akui, sampai kini harga gas elpiji tabung tiga kilo masih tinggi, dan sering terjadi kelangkaan gas elpiji kepada warga masyarakat di Kabupaten Palas. Kelangkaan ini terjadi, Karena sampai kini quota gas elpiji kita belum mencukupi ke masyarakat," jelasnya.

Sedangkan masih tinggi harga peredaran gas elpiji tabung tiga kilogram di daerah Palas, sambungnya, Disebabkan harga dipermainkan di tingkat pengecer. "Kuat dugaan kami, pihak pangkalan mempermainkan harga HET gas elpiji ke masyarakat.

"Dalam hal terjadi kelangkaan dan masih tingginya harga gas elpiji tabung tiga kilo ini, tupoksi pihak kami hanya bertindak sebagai pembinaan kepada pangkalan nakal. Sedangkan untuk menindak tegasnya, kami tidak memiliki Kemenangan," kata Edi.(pls-1)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html