Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

Bermasalah, 24 WNI Dideportasi dari Malaysia

Tim Redaksi: Selasa, 26 Juni 2018 | 19:18 WIB

WNI yang dideportasi dari Malaysia



DELISERDANG - Imigrasi Malaysia mendeportasi 24 Warga Negara Indonesia (WNI) bermasalah. Mereka tiba di Bandara Kualanamu dengan menumpang Air Asia dari Penang, Malaysia pada Selasa (26/6) sekira pukuk13.30 Wib.

Informasi diperole, ke 24 itu WNI tersebut terdiri dari 10 perempuan dan 14 laki-laki yang berasal dari berbagai daerah diantaranya Medan, Provinsi Sumatera Utara, Sulawsi Tenggara, Aceh, dan Jawa Timur. Mereka dideportasi karena dicap pendatang haram dan melakukan berbagai masalah di Malaysia.

Perlis (24) warga Sulawesi Tenggara salah seorang WNI yang dideportasi menerangkan dirinya masuk ke Malasyia pada akhir Tahu 2017 lalu dengan paspor melancong selanjutnya bekerja sebagai tukang bangunan.

Lanjutnya, dirinya ditangkap imigrasi dan sempat ditahan selama lima bulan sebelum dideportasi pihak imigrasi. “Saya ditangkap sewaktu kerja, lalu ditahan dan diperpotasi dengan biaya sendiri," kata Perlis.

Dalam deportasi tersebut mengakui dengan biaya sendiri, tanpa ada bantuan dari pihak pemerintah Indonesia. “Masing-masing memesan tiket pulang, kalau tidak ada uang tidak bisa pulang dan ditahan kembali," terangnya.

Kondisi ini menurutnya sangat memprihatinkan. Apa lagi sekitar 80 orang lagi WNI masih ditahanan Malaysia tidak bisa pulang karena ketiadaan ongkos. “Kiranya pemerintah dapat memperhatikan nasib WNI ini, sehingga yang di tahanan di Malaysia dapat pulang ke tanah air. Memang posisi mereka sebagai WNI bermasalah dan kerja illegal di negara orang meski pun demikian sebagai WNI harusnya adanya perhatian sedikit dan pembelaan dari pemerintah Indonesia di negara orang. Ini sama sekali tak ada perhatian malah dibiarkan," tegas Perlis.

Dirinya pun menjelaskan jika mereka belum jelas pulang ke kampung halaman masing-masing karena uang mereka sudah habis tiba di tanah air. “Saat ini kami terpaksa menginap di rumah teman yang ada di Medan, sambil menunggu kiriman ongkos dari keluarga,“ jelasnya.

Sementara petugas BP3TKI Medan Pos Bandara Kualanamu Ali Imran Sinaga yang dikonfirmasi terkait deportasi 24 WNI bermasalah tersebut, menurutnya tidak ada pemberitahun sehingga tiadak ada penanganan pada mereka.

“Bagaimana kita melakukan penanganan sementara pemberitahuan dari pihak intansi manapun tidak ada. BP3TKI dapat memberikan bantuan dan fasilitas bila mana ada perintah, apa lagi WNI yang dideportasi dari luar nageri," pungkas Ali Imran Sinaga.(manahan)


Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait