Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

Diduga Hendak Ambil Air Wudhu untuk Sholat, Kakek Uzur Tewas Nyemplung ke Sumur. Ini Foto TKP...

Tim Redaksi: Senin, 05 Agustus 2019 | 12:12 WIB

Petugas lakukan olah TKP
SERGAI | Seorang Kakek berusia 79 tahun, M. Arifin Lubis warga Gunung Kulabu Jalan Serdang no.125 Perbaungan Kecamatan Perbaungan Kabupaten Sergai ditemukan tewas di dalam sumur toko UD Gunung Kulabu Jl. Serdang no.125 Perbaungan, Senin (05/8) sekira pukul 08.00 wib.

Satreskrim Polres Sergai bersama Polsek Perbaungan yang dipimpin langsung Kasatreskrim AKP Hendro Sutarno turut mengamankan barang bukti berupa, baju kaos warna coklat, celana jeans warna biru, sepatu pansus warna hitam dan kaos kaki warna coklat.

Menurut keterangan Kapolres Sergai AKBP H Juliarman EP Pasaribu, S.Sos, SIK, M.Si melalui Kasatreskrim AKP Hendro Sutarno mengatakan pada hari Sabtu tanggal 02 Agustus 2019, saksi menemui korban dan menurut keterangan saksi Devi kalau saksi masih melihat korban pada hari Sabtu tanggal 02 Agustus 2019 sekira pukul 18.00 wib.

"Kemudian pada hari Senin 04 Agustus 2019 sekira pukul 08.00 wib, saksi Hasan Basri datang ke rumah korban yang mana pintu rumah korban tertutup namun tidak terkunci. Selanjutnya saksi membuka pintu rumah korban dan saksi memanggil korban namun tidak ada sahutan. Melihat keadaan tersebut saksi mencari korban di sekeliling rumah dan selanjutnya saksi melihat ke sumur dan ditemukan korban di sumur dalam keadaan meninggal dunia," jelas Kasat.

Korban di dalam sumur
Diungkapkan AKP Hendro Sutarno, pada hari Minggu korban membuka toko dan terakhir dilihat saksi pada pukul 14.00 wib dan saat saksi mengantar sewa selanjutnya pada pukul 14.30 wib anak saksi tersebut mengantarkan nasi kepada korban dan sekira pukul 18.30 wib korban mengemasi jualannya dan biasanya toko tutup jam 22.00 wib.

"Diketahui korban selama ini mengalami penyakit pikun dikarenakan usia yang sudah 79 tahun dan kebiasaan almarhum mengambil wudhu dan mandi di sumur tersebut dengan cara menimba kerek tidak menggunakan kran air/sanyo," ungkapnya.

Lanjutnya, berdasarkan keterangan saksi Faisal dan Hasan Basri selaku anak kandung kalau korban tinggal sendirian. Ada upaya anaknya untuk mengajak korban ikut dengan anaknya, namun korban selalu menolak dengan alasan tidak mau menyusahkan. Masih berdasarkan keterangan anaknya kalau korban taat menjalankan ibadah/sholat.

"Selanjutnya kita upaya bawa mayat ke rumah sakit untuk dilakukan outopsi/Visum et repertum namun pihak keluarga meno─║ak untuk dilakukan outopsi dengan surat pernyataan terlampir,"pungkas AKP Hendro.(yr)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html