loading...

Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

loading...

Banjir Rob Rendam Pesisir Pantai Labu, Sebagian Rumah Rusak Dihantam Ombak Besar

Tim Redaksi: Minggu, 30 September 2018 | 13:32 WIB

Perkampungan digenangi air laut
Pantailabu  : Puluhan  rumah warga pesisir pantai Desa Rugemuk Kecamatan Pantai Labu Deliserdang kembali direndam banjir Rob  pasang air laut. Sebagian rumah warga juga mengalami kerusakan akibat terjangan angin laut yang kencang beberapa hari terakhir. Meski mengancam keselamatan  namun warga tetap bertahan tinggal di daerah itu karena tidak punya tempat lain untuk mengungsi.

Warga berharap pemerintah Deliserdang  dapat membangun benteng benteng pemecah ombak di pesisir pantai itu agar pemukiman warga tak lagi terendam air maupun hantaman air laut yang sampai pemukiman mereka.

Sembiring, warga salah satu warga mengatakan , rumahnya bersama beberapa warga yang lain sudah menjadi langganan banjir ROB (pasang air laut) sejak hutan mangrove dan pepohonan di pesisir pantai habis di gerus air. "Air laut sering masuk kerumah kami ,badai laut juga merusak rumah kami,” pungkasnya.

Rusak dihantam ombak

Kepala Desa Rugemuk Sofyan Edrian  saat dikonfirmasi via ponsel, Minggu (30/09/2018) membenarkan hal itu.  Dia mengatakan, sejumlah rumah warga rusak diterjang badai  dan  air laut merendam perumahan warga  situasi ini kerap terjadi dan warga kini semakin cemas dengan abrasi pantai yang semakin dekat ke rumah warga.

Ada sekitar 30 rumah warga yang bermukim didaerah itu dan mereka asli penduduk disana, tidak mungkin direlokasi karena mereka tidak punya tempat tinggal lain, setahun terakhir ini badai laut dan gelombang tinggi terus mengikis bibir pantai hingga nyaris kepemukiman warga  bahkan air sudah sering masuk ke dalam rumah.

“Pemerintah sudah kami mohonkan buat tembok tembok pemecah ombak atau perbaikan lain agar abrasi laut dapat dicegah tak sampai ke rumah namun sampai saat ini taka da realisasi nya,” pungkas sofyan .

Terpisah Kadis Informasi dan Komunikasi Pemkab Deliserdang  Aris Binar Ginting saat dikornfirmasi terkait hal ini mengatakan , pemerintah sudah mendapat laporan itu namun warga yang tinggal didusun tersebut berada dijalur pantai dan pemerintah saat ini  tidak ada tempat untuk merelokasi mereka .

“terkait permintaan warga nanti akan kami sampaikan pada dinas terkait,” ujar Aris.

Sementara dari amatan di lokasi pantai pepohonan dan hutan mangrove di pesisir pantai itu sudah hilang tergerus air dan ditumbangkan badai laut.(wan)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html