loading...

Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

loading...

Calon Penumpang Keluhkan Harga Tiket Pesawat Mahal

Tim Redaksi: Kamis, 12 Juli 2018 | 14:17 WIB



Deliserdang - Calon penumpang mengeluhkan mahalnya harga tiket pesawat ke berbagai tujuan melalui Bandara Kualanamu. Padahal, libur Idul Fitri 1439 H Tahun 2018  sudah lama berakhir. Tidak itu saja, selain mahal tiket juga sangat sulit didapatkan di beberapa agen baik yang ada di online dan di Bandara Kualanamu.

Informasi diperoleh pada Kamis(12/7), londisi ini sudah berlangsung sejak dua minggu terakhir namun  belum ada solusi dan tindakan dari otoritas Bandara Kualanamu sebagai pengawasan.

Calon penumpang pun meminta pihak terkait turun kelapangan, agar kondisi ini secepatnya berjalan normal. "Jika ada ditemukan oknum-oknum agen nakal yang diduga  bermain  sehingga menyebabkan tingginya harga tiket  ditindak tegas," kata Ruli salah seorang penumpang tujuan Jakarta.

Dirinya pun mengaku belum mendapat tiket pulang meski pun dirinya sudah berusaha mencari tiket kepada beberapa agen namun sudah hingga  Minggu (15/7) tiket sudah habis. "Bagaimana kita mau pulang sementara anak-anak sudah mau sekolah, maunya intansi terkait dan maskapai masih perlu menambah jadwal penerbangan (extra flight) seperti libur lebaran kemarin  sehingga penerbangan normal dan harga tidak naik," tegasnya.

Agus salah seorang agen tiket di Bandara Kualanamu, membenarkan masih tingginya harga tiket. Menurutnya hal itu sudah terjadi sejak libur panjang Idul Fitri  1439 H sampai saat ini. Kondisi ini menurutnya akan normal  kembali pada akhir minggu ini.

Saat ini untuk kelas ekonomi semua level  penerbangan  keberbagai tujuan mengalami kenaikan khusus Bandara Kualanamu -Jakarta dikisaran Rp 2.500. 000 bahkan lebih, itupun sangat sulit didapatkan. Padahal pada hari normal hanya dikisaran Rp 800 ribu sampai Rp 900 ribu. Tujuan Pekan Baru mencapai Rp 1,9 juta padahal saat norman  dikisaran Rp 600 ribu sampai Rp 700 ribu.

Hal ini terjadi menurutnya karena banyaknya permintaan tiket, ditambah libur anak sekolah baru berakhir Minggu ini. Dirinya juga tidak menampik banya calon penumpang yang mengeluh terkait harga tiket tersebut. Namun  sebagai agen dirinya menjual tiket sesuai yang diterapkan di harga tiket.

Sementara itu Duty Manajer Bandara Kualanamu Luas Tambunan kepada wartawan  menerangkan  sejauh ini pihaknya tidak bisa menginterfensi terkait harga tiket yang diterapkan maskapai. Namun keluhan penumpang tersebut akan disampaikan pada pimpinan dan intansi lainnya.

Kondisi ini menurutnya tidak lain banyaknya permintaan penumpang mengingat libur anak sekolah baru berakhir pada tanggal 16 Juli 2018 selanjutnya normal kembali. "Sejauh ini belum ada  penumpang yang menyampaikan protes kepada kita terima secara resmi. Bahkan  kegiatan dan kondisi di Bandara Kualanamu berjalan normal," pungkas Luas Tambunan.

Sementara pantauan dibeberapa counter check in tiket dan pintu  pemeriksaan Sekurity Check Point (SCP) masih dipadati para penumpang. Terlihat  mereka dengan sabar walau   antrian panjang, untuk  menunggu  giliran chek in dari petugas menuju ruang tunggu  terminal keberangkatan.(manahan)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html