loading...

Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

loading...

Djarot Minta Da'i dan Da'iyah Sumut Bawa Ketenangan dalam Pilgubsu

Tim Redaksi: Minggu, 20 Mei 2018 | 15:44 WIB


Kalangan Da'i dan Da'iyah yang berperan menyampaikan dakwah diminta untuk mendinginkan situasi pemilihan Gubernur (pilgub) di Sumatera Utara yang terkesan mulai memanas.

Kondisi memanas itu disebabkan pilgub Sumut yang hanya diikuti dua pasangan calon (paslon) tersebut sudah semakin dekat dengan memainakan isu agama. 

Dalam pertemuan dengan pengurus Forum Da’i Daiyah Sumut di Medan, Minggu (20/5/2018), Calon Gubernur (Cagub) Sumut H Djarot Saiful Hidayat menilai kondisi yang memainkan isu agama tersebut bisa kontraproduktif bagi Sumut.

Karena itu, diperlukan peranan Da’i dan Da’iyah untuk memberikan edukasi kepada masyarakat, termasuk memberitahukan masyarakat bahwa yang akan dipilih bukan pemimpin agama, tapi pemimpin pemerintahan.

Menurut Djarot, faktor yang perlu menjadi perhatian masyarakat adalah hal-hal yang berkaitan dengan integritas, kapasitas, kompetensi, dan pengalaman cagub-cawagub. Selain itu, cagub-cawagub yang akan dipilih tersebut juga akan diayomi seluruh agama.

“Jadi, masjid jangan dikotori dengan prilaku praktis pragmatis dalam pilkada," katanya.

Cagub yang didukung PDI Perjuangan dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) tersebut mengaku heran dengan Malaysia yang selalu bisa tenang dalam pesta demokrasi meski negara itu lebih mengedepankan nilai Islam.

Kondisi itu, menurutnya, justru berbeda dengan Indonesia yang berasaskan Pancasila karena sering mengalami kegaduhan politik dalam peserta demokrasi seperti pilkada.

Di hadapan para pengurus Forum Da’i Da’iyah Sumut, Djarot saiful Hidayat juga menegaskan keengganannya untuk menerapkan politik uang (money politic) dalam meraih kemenangan dalam pilgub Sumut.

Selain tidak mendidik, praktik politik uang tersebut juga dapat menghilangkan ikatan tanggung jawab terhadap masyarakat jika meraih kemenangan dalam pilkada nantinya.


Sementara, Ketua Forum Da'i Da'iyah Sumut Ustadz Marasuran Ritonga mendukung upaya menciptakan kamtibmas yang kondusif dalam pilkada, sekaligus tidak menginginkan adanya politisasi agama.

Karena itu, pengurus Forum Da'i Da'iyah Sumut akan berupaya memberikan edukasi kepada jamaahnya, baik di perwiridan, masjid, mau pun sekolah-sekolah yang dibina selama ini.

Demi untuk kemajuan Provinsi Sumut, Forum Da'i Da'iyah Sumut memilih untuk mendukung Djarot Saiful Hidayat yang berpasangan dengan Sihar Sitorus setelah melihat program dan visi misi yang lebih terbuka dan berhubungan langsung dengan kebutuhan daerah.

“Pasangan Djarot-Sihar menawarkan Sumut yang mudah dan transparan, memang itu yang dibutuhkan," kata Ustadz Marasuran.

Selain program, Forum Da'i Da'iyah Sumut melihat adanya peluang keteladanan dalam pemerintahan berdasarkan pengalaman Djarot Saiful Hidayat ketika memimpin di Blitar dan Jakarta. (ril)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html