Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

IMM Sumut : Pemerintah Sudah Layak Tarik Dubes RI di Myanmar 

Tim Redaksi: Senin, 04 September 2017 | 15:39 WIB

Derita Rohingya 





Pembantaian yang terjadi di Provinsi Rakhine, Negara Myanmar, akhir-akhir ini mengundang simpati dari banyak pihak. Tak kurang 4000 orang telah meregang nyawa akibat serangan militer di Barat Laut Myanmar itu.



Ketua Dewan Pimpinan Daerah Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Sumatera Utara (Sumut), Muhammad Gusti menyatakan Pemerintah RI seharusnya bisa lebih tegas dalam mengambil kebijakan Luar Negeri yang menyangkut Misi kemanusian, sehingga konflik tak terus membara.



"Melalui Kemenlu seharusnya Pak Jokowi, sudah layak tarik Dubes kita disana," kata Ketua IMM Sumut Gusti, di Stabat, Senin (4/9).




Menurutnya, kita sebagai negara berdaulat dan menjujung tinggi Perdamain Dunia, harus aktif dan bebas dalam menyuarkan kebenaran. "Kita sebagai Negara terbesar di Asean sudah layak menjadi pimpinan penentu perdamaian di kawasan Asia," papar Gusti.



Namun satu sisi jelasnya, kita harus apresiasi tinggi Pak Presiden Ir Jokowi melalui Kemenlu Buk Retno Masudi, yang sudah banyak melakukan diplomasi luas baik ke PBB, pimpinan Asean serta terbang langsung ke myanmar menemui AUU Syu Kuii Perdana mentri Myanmar.



"Saya rasa hanya indonesia paling eksis melaukan pembelaan misi kemanusian seperti itu," ungkap Putra Langkat tersebut.



Dijelaskannya, Indonesia sendiri sedang menyiapkan program pembangunan sekolah serta camp peninggalan sementara para pengusi Rohingya. Juga program pemberdayaan seperti yang di sampaikan presiden di Istana Kepresidenan kemarin.



Bahwa Indensia sangat mengecam keras dan mengutuk kekejaman militer Myanmar. Dan indonesia selalu mendesak kepada pemerintah yang myanmar agar menghentikan tindakan tidak terpuji tersebut. (lkt-1)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait