Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

Lima Pria Ini Terlibat Pencurian dan Perampokan

Tim Redaksi: Kamis, 31 Agustus 2017 | 23:28 WIB


Sat Reskrim Polres Deliserdang berhasil mengamankan lima pria pelaku kejahatan mulai dari pencurian hingga perampokan di Wilayah Hukum (Wilkum) Polres Deliserdang.

Informasi diperoleh pada Kamis (31/8), kelima pelaku yang diamankan di antaranya AC(30) pedagang warga Gang Murni, Lubuk Pakam. AC bersama komplotannya masing-masing AA (33) mocok-mocok warga Gang Antara, Kecamatan Lubuk Pakam dan DA (28) buruh bangunan warga Gang Murni, Kecamatan Lubuk Pakam yang masuk Daftar Pecarian Orang (DPO) mencuri di rumah Rahmat Surya Rezeki (31) warga Jalan KH Agus Salim, No 24 Lingkungan IV, Kecamatan Lubuk Pakam pada Kamis (22/7/2017) sekira pukul 10.00 Wib.

AC dan komplotannya berhasil membawa kabur TV LCD, DVD, dua unit hp, dua ekor burung Murai Batu dan Notebook. Akibatnya korban menderita kerugian Rp 22.900.000,-.

Kemudian, K (36) mocok-mocok warga Jalan Wahidin, Kelurahan Lubuk Pakam III, Kecamatan Lubuk Pakam. K diamankan karena mencuri sarang burung walet di Jalan Sutomo, Gang Dogol, Kecamatan Lubuk Pakam pada Kamis (18/5/2017) sekira pukul 12.00 Wib lalu milik Rudy Ridwan (48) warga Dusun IV Padang Hijau Blok F 57 Sumber Melati, Diski, Kecamatan Sunggal. Akibat perbuatan K yang sudah dua kali melakukan pencurian sarang walet milik Rudy Ridwan, korban menderita kerugian Rp 100 juta.

Selanjutnya BI alias Irawan (25) mocok-mocok warga Dusun III A, Desa Limau Manis, Kecamatan Tanjung Morawa yang mencuri 6 buah bateray tower milik PT.Axiata Tbk yang terletak di Simpang Kayu Besar, Desa Limau Manis, Kecamatan Tanjung Morawa pada Kamis (10/8/2017) lalu sekira pukul 03.00 Wib.

masing-masing 3 bateray merek Shoto jenis 6-FMX100B warna silver dan 3 bateray merek Power Fit jenis FT 110-12 warna orange. Akibat aksi Irawan bersama temannya YI (30) mocok-mocok warga Gang Sumber,Desa Buntu Bedimbar, Kecamatan Tanjung Morawa (DPO), PT.Axiata Tbk mengalami kerugian sebesar Rp 100 juta.

WS (31) buruh cetak batu bata warga Jalan Banten, Pasar V, Desa Kebun Kelapa, Kecamatan Beringin. WS diamankan karena mencuri kabel listrik/ kabel lampu jalan sepanjang 300 meter di Ram 3 Fly Over Bandara Kualanamu, Desa Penara Kebun, Kecamatan Tanjung Morawa pada Kamis (5/8/2017) sekira pukul 09.30 Wib bersama BD (35) mocok-mocok warga Desa Aras Kabu, Kecamatan Beringin dan AL (20) warga Desa Aras Kabu, Kecamatan Beringin, keduanya masih DPO. WS juga mencuri kabel listrik sepanjang 10 meter bersama BD dan AL pada Minggu (2/7/2017) lalu.

Terakhir petugas berhasil mengamankan MDH (21) warga Dusun II, Desa Dagang Kerawang, Kecamatan Tanjung Morawa. MDH dan AD (DPO) merampok Sri Melina Nasution (52) warga Desa Bandar Labuhan Kecamatan Tanjung Morawa pada Sabtu (12/8/2017) sekira pukul 04.00 Wib di Jalan Bandar Labuhan, Kecamatan Tanjung Morawa.

Saat itu korban bersama anaknya berbocengan dengan mengendarai sepeda motor. Saat tiba di lokasi, sepeda motor yang dikendarai korban dan anaknya langsung dipepet MDH bersama temannya AD yang mengendarai sepeda motor Yamaha RX King warna hitam list putih BK 5396 EC.

MDH memukul korban dengan papan yang diambil para pelaku tak jauh dari lokasi. Korban yang ketakutan pun menghentikan laju sepeda motornya, lalu pelaku AD langsung merampas tas sandang milik korban yang berisi uang Rp 1,1 juta. Setelah berhasil merampas tas sandang milik korban, MDH bersma temannya pun kabur dan meninggalkan korban serta anaknya di lokasi.

Kapolres Deliserdang AKBP Robert Da Costa didampingi Kasat Reskrim AKP Ruzi Gusman, KBO Reskrim Iptu Karo Sekali dan Paur Humas Ipda Dodi Martha dalam paparannya menerangkan ada lima kasus yang dipaparkan.

Di antaranya, satu orang kasus curas dan empat lainya kasus curat diantaranya jambret (perampokan), pencurian kabel listrik, pencurian bongkar rumah, pencurian batrey tower dan pencurian sarang burung walet. “Para tersangka melakukan aksi kejahatan di tiga kecamatan masing-masing di Kecamatan Tanjung Morawa, Lubuk Pakam dan Batang Kuis dengan berbagai macam modus kejahatan,” terang Robert Da Costa.


Dirinya juga merincikan ada lima Laporan Polisi (LP) yang bila di globalkan kerugianya mencapai Rp 500 juta sampai Rp 600 juta. “Dari lima LP masih ada beberapa pelaku yang masi DPO dan masih kita lakukan pengejaran,” tegasnya.(walsa)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait