loading...

Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

loading...

Hari Keempat, 65 Kantong Mayat Dievakuasi Tim SAR

Tim Redaksi: Kamis, 01 November 2018 | 22:57 WIB

Evakuasi 

JAKARTA │Sebanyak 65 kantong jenazah telah berhasil dievakuasi oleh tim SAR pada operasi jatuhnya pesawat Lion Air JT-610, Kamis (1/11/2018) pukul 20.00 WIB. Seluruh jenazah telah diberi label dan dievakuasi ke RS Polri Kramat Jati untuk diidentifikasi lebih lanjut.

"Malam ini masih dilakukan pencarian dengan ROV, untuk mencari obyek badan pesawat yang lebih besar," terang Kabasarnas Marsdya TNI M Syaugi dalam konferensi pers malam tadi.

Kabasarnas yang memantau langsung proses pencarian di Last Know Position (LKP) menjelaskan bahwa locus pencarian malam ini dan esok hari tetap berada di sekitar lokasi dimana bagian black box berhasil ditemukan.

"Dari gambar yang dikirimkan ROV, kita melihat banyak sekali puing atau serpihan pesawat. Yang terbesar kami lihat ada roda pesawat," terangnya.

Kabasarnas juga menyampaikan apresiasi yang tinggi kepada seluruh Potensi SAR yang terlibat dalam operasi, unsur TNI-Polri, Kementerian Perhubungan, BPPT, KNKT, Bakamla, Pertamina, Bea Cukai, masyarakat termasuk nelayan, dan potensi lainnya.

Baca Juga: Hari Keempat, 65 Kantong Mayat Dievakuasi

"Kami tetap semangat, tetap solid. Selebihnya kami minta doa dari masyarakat agar seluruh korban dapat kami evakuasi dengan cepat," imbuhnya.

Sementara itu, bagian black box yang diduga bagian dari Fligh Data Recorder (FDR) yang berhasil ditemukan dan diangkat oleh tim SAR telah diserahkan oleh Kabasarnas Marsdya TNI Syaugi kepada perwakilan dari Komite Keselamatan Transportasi (KNKT) di atas kapal Riset Baruna Jaya BPPT di lokasi pencarian.

Baca Juga: Korban Lion Air Baru Rayakan Anniversary Pernikahan

Selanjutnya, bagian black box tersebut dibawa ke Posko Terpadu di Jakarta International Container Terminal (JICT) 2 Pelabuhan Tanjung Priok menggunakan Rigid Inflatable Boat (TIB) milik Taifib. Sampai di posko, rombongan Ketua KNKT yang membawa black box tersebut disambut Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi untuk selanjutnya digelar konferensi pers.

"Kami mengucapkan terima kasih atas kerja sama dan jerih payah seluruh tim SAR sehingga pada pagi hari tadi dapat menemukan bagian black box. Bagian ini kemungkinan besar Fligh Data Recorder yang akan menjawab berapa kecepatan, arah, ketinggian kecepatan, dan semua data terkait pesawat," jelas Ketua KNKT saat konferensi pers.

Selanjutnya, Ketua KNKT berharap black box satunya, yaitu Cockpit Voice Recorder (CVR) dapat segera ditemukan untuk mengungkap penyebab kecelakaan.

Black box Lion Air JT 610 ditemukan
Dari lokasi pencarian, Basarnas telah membagi tugas semua asset yang terlibat dalam operasi. Area pencarian terbagi dalam 2 sektor atau prioritas pencarian. Pasa sektor 1, tim SAR melaksanakan pencarian dengan search pattern (pola pencarian) creeping. Pada search area prioritas 2, tim SAR menggunakan pola pencarian pararel.

Pada sektor 1, kapal-kapal yang beroperasi dilengkapi dengan alat pendeteksi bawah air seperti Multi Beem Echo Sounder (MBES), Side Scan Sonar, Remotly Operated Underwater Vehicle (ROV), dan Ping Locator untuk mendeteksi sinyal dari black box. Peralatan-peralatan tersebut terpasang di 5 kapal, masing-masing KRI Rigel, Rubber Boat (RB) 206 Kantor SAR Bandung, Baruna Jaya BPPT, Kapal Dominos dan Teluk Bajau Pertamina. Pada sektor ini juga mengerahkan penyelam-penyelam dari Basarnas Special Group (BSG), Denjaka, Kopaska, Taifib, Marinir, dan penyelam-penyelam handal lainnya.

Sementara di sektor 2, terdapat 40 kapal lebih dari Basarnas, TNI-Polri, Kementerian Perhubungan, Polair, KPLP, Bea Cukai, ditambah kapal-kapal nelayan dan Potensi SAR lainnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, pesawat Lion Air dengan nomor penerbangan JT 610 rute Cengkareng - Pangkalpinang mengalami kecelakaan 13 menit setelah lepas landas dari Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta, Senin (29/10/2018) pukul 06.20 WIB. Pesawat dengan personal on board sebanyak 189 orang itu jatuh di kawasan Perairan Karawang.(red)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html