loading...

Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

loading...

Wabup Buka Rakor Konsolidasi Pengembangan Dayah se-Aceh Jaya

Tim Redaksi: Jumat, 14 September 2018 | 00:52 WIB


Wakil Bupati Aceh Jaya, Tgk Yusri Sofyan membuka Rapat Koordinasi dan Konsolidasi Pengembangan Dayah se-Kabupaten Aceh Jaya di Hotel Pantai Barat, Kamis (13/9).

Di sela membuka rakor tesebut, Wakil Bupati, Tgk Yusri Sofyan dalam sambutannya mengatakan, tujuan dilakukan rapat koordinasi persepsi Dinas Pendidikan Dayah Aceh dengan Dinas Dayah Kabupaten Aceh Jaya, yaitu untuk membantu pengembangan Dayah ke depan di Kabupaten/Kota se- Aceh secara umum, dan dayah di Aceh Jaya secara khusus.

Lebih lanjut Abu Yus mengatakan, Aceh mempunyai otonomi khusus dan merupakan daerah Keistimewaan. Sehingga Provinsi Aceh mempunyai Dinas Syariat Islam yang belum ada di Provinsi lain di Indonesia.

“Melalui otonomi khusus, sesuai dengan undang-undang dan aturan 20 persen dari anggaran otsus wajib diperuntukkan untuk pendidikan, dan pendidikan tersebut tidak hanya untuk pendidikan umum saja, tetapi juga untuk pendidikan Agama yaitu melalui dayah dan pesantren yang ada di Aceh,” jelas Wabup.

Dilanjutkannya, Lembaga Pendidikan Dayah sudah ada sebelum adanya dinas syariat Islam dan Dinas Dayah. “Namun sejak abad ke-16 sudah ada dayah yang dibangun oleh ulama-ulama kita dulu, maka karena itu, pemerintah Pusat telah mengakui kekhususan Aceh, maka perhatian untuk dayah harus kita tingkatkan,” harap Tgk Yusri Sofyan.

Wabup meneruskan, Pemerintah Kabupaten Aceh Jaya sejak dulu masa Periode mantan Bupati Aceh Jaya, Ir H Azhar Abdurrahman yang telah dicetuskan untuk pengembangan Dayah se- Kabupaten Aceh Jaya, sampai kepemimpinan saat ini, Tgk Yusri Sofyan mengaku tetap komit untuk pengembangan Dayah di Kabupaten Aceh Jaya.

“Walapun sebagai mana tahun ini Otsus tidak dialokasikan lagi untuk Kabupaten Kota. Namun dengan APBK Aceh Jaya kami tetap melanjutkan membantu pengembangan dayah-dayah yang ada Kabupaten kami,“ jelas Abu Yus yang merupakan alumni Dayah juga.

Sementara Kadis Pendidikan Dayah Aceh, Usamah S.Ag, M.M, dalam kesempatan itu mengatakan, saat ini Dinas Pendidikan Daya Aceh sedang menggodok rancangan Qanun Penyelenggaraan Pendidkan Dayah.

Dalam qanun tersebut disebutkan, kewajiban pemerintah memberikan bantuan kepada lembaga pendidikan dayah atau pesantren termasuk mengalokasikan 20 persen dari total APBK, APBA dan APBN.
Usamah juga mengharapkan kepada seluruh dayah, terutama dayah modern, agar dalam proses pembelajaran untuk menjaga marwah dayah yang ada di Aceh, agar kitab kuning tetap diajarkan.

“Kita tidak boleh meninggalkan indetitas dayah. Karena kualitas Abu-abu dayah dan kefakiran ulama-ulama kita dari kualitas belajar mengajar dayah sudah diakui. Untuk itu identitas dayah yang indentik dengan adanya mengajar kitab kuning harus dipertahankan dalam  dayah yang ada di Aceh,” harap Usamah, S.Ag.

Dalam Rapat koordinasi Konsolidasi Pengembangan Dayah se-Aceh Jaya itu, Kadis Pendidikan Dayah Aceh dan Tokoh Pembangunan dan Pendidikan Aceh Jaya Ir. H. Azhar Abdurrahman bertindak sebagai nara sumber. Dalam kesempatan tersebut, sebanyak 30 Pimpinan Dayah se-Kabupaten Aceh Jaya dan SKPK Terkait tampak hadir.(darma)


Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html