Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

Jelang Lebaran, Penjualan Kue kering Laris Manis

Tim Redaksi: Selasa, 13 Juni 2017 | 01:44 WIB



Menyambut Idul Fitri 1438H/2017, tidak hanya dirayakan dengan membeli pakaian baru dan juga hati yang bersih. Akan tetapi perayaan hari kemenangan umat Muslim setelah berpuasa satu bulan juga disibukkan dengan menyediakan kue kering untuk menerima tamu. Karena selama Lebaran, umat Muslim saling berkunjung untuk bersilaturrahmi dan tentunya akan disuguhkan beraneka ragam kue kering.

Seperti di Jalan Diponegoro, dua minggu menjelang Idul Fitri terlihat ibu rumah tangga sudah pada memesan kue kering menjelang lebaran. Selain berbelanja pakaian, tidak sedikit juga kaum ibu-ibu menyerbu toko-toko dan tempat penjualan kue kering. Sehingga membuat penjual memperoleh keuntungan yang signifikan dibandingkan hari-hari biasa.

Pantauan wartawan di seputar jalan cokroaminoto,dan sejumlah tempat lainnya seperti tampak penjual kue kering untuk Lebaran. Berbagai macam jenis dijajakan dan banyak motif juga ditata rapi di atas rak, sehingga pembeli tinggal memilih kue kering manayang mereka inginkan.

Kue kering yang dijual di kawasan itu seperti potato stick, nastar bulan, nastar donat, lontong paris, black forest, brown peanut, seetrum, kue bawang, serta beragam jenis kue kacang-kacangan lainnya. Sehingga warga yang membutuhkannya tinggal langsung membeli sesuai dengan kocek yang dimiliki.

Adi (46) seorang pembuat kue sepit saat dimintai keterangnya mengaku, setiap menjelang Lebaran, permintaan kue kering selalu meningkat dari hari-hari biasa. Rata-rata pembeli kue siap saji itu dibeli oleh ibu-ibu yang memiliki perkejaan yang sibuk, sehingga tidak sempat membuat sendiri.
"Biasanya makin dekat lebaran itu semakin ramai pembeli kue kering," kata Adi Senin (12/6/2017).

Kue kering itu rata-rata sudah dipaketkan dengan harga jual bervariasi. Mulai harga Rp 30 ribu per-paket hingga Rp 40 ribu dan bila membeli dua paket akan diberi diskon dengan harga Rp 70 ribu dengan omset setiap harinya mencapai Rp 2 juta," terang adi.(rial)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait