Haji Uma: Ditangkap di Thailand, Empat Nelayan Asal Aceh Timur Dipulangkan

Sebarkan:


ACEH TIMUR |
Sebanyak Empat nelayan asal Aceh Timur dari 19 orang yang ditangkap oleh otoritas kelautan Thailand di perairan Thailand pada 28 Januari 2022 lalu, kembali dipulangkan ke Indonesia.

Hal tersebut disampaikan oleh Anggota DPD RI asal Aceh H Sudirman yang akrab disapa Haji Uma, Selasa (19/07/2022).

Dimana sebelumnya dua orang nelayan di bawah umur dari KM bahagia Sinar Makmur yaitu Mjiburrahman (16) dan Muhammad Nazar(17) yang telah di pulangkan pada 29 Mei 2022 lalu.

Dimana sebelumnya mereka dituduh melanggar batas penangkapan Ikan masuk ke zona teritorial Thailand.

Berkat Hasil komunikasi Haji Uma dengan Konsuler RI Songkhla Nunung Nurwulan 

Kementerian Luar Negeri " Mereka akan dipulangkan empat Nelayan Aceh dari KM Bahagia yang sudah selesai masa persidangan dan penahan yang lakukan kerajaan Thailand," kata Haji Uma.

Ada pun nama nama yang akan segera di pulangkan yaitu, Dofandi (42) asal Desa Peukan Idi cut, Azhari (22) asal Desa Gampong Seuneuboek Baroh, Dahrul (24 ) asal Desa Gampong Keude dan Sariwaldi (33) asal Desa Teupin Pukat.

Untuk proses pemulangan ini Konsuler RI meminta bantuan Haji Sudirman (Haji Uma) selaku anggota DPD RI  untuk memediasi data pendukung kelengkapan administrasi .

Kelengkapan administrasi dimaksud adalah surat domisili keterangan kurang mampu dari masing masing kepala desa yang bersangkutan.

"Alhamdulillah Kita sudah perintahkan Staf Penghubung kita di Aceh Timur selama 1x 24 jam jumlah data yang di perlukan dari masing masing kepala desa sudah kita pegang dan sudah saya Folow up ke Konsuler Republik Indonesia di Songkhla Thailand," ungkap Haji Uma.

Selanjutnya kita menunggu pemulangannya dalam waktu dekat ini.

Haji uma juga mengucapkan terimakasih kepada Kemenlu dan konsuler Republik Indonesia di Thailang (Songkhla) dan kepada keluarga mohon bersabar dan mendoakan mereka supaya bisa cepat sampai ke aceh dalam waktu dekat ini.

"Kita akan terus mengawal dan memantau kasus nelayan ini yang belum bisa dipulangkan karena masih dalam proses persidangan di Thailand dan kita tetap menjalin komunikasi dan kerja sama dengan Kemenlu dan Konsuler RI untuk memantau nelayan aceh yang masih Thailand," tutup Haji Uma. (Said)

Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini