Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

Keluarga almarhum Rojer Siahaan yang Tewas Akibat Tawuran Minta Terdakwa Dihukum Setimpal

Tim Redaksi: Selasa, 19 Mei 2020 | 19:13 WIB

Ketiga terdakwa penganiayaan (monitor bawah) yang mengakibatkan tewasnya Rojer Siahaan, sesama mahasiswa Universitas HKBP Nommensen Medan.
MEDAN | Keluarga almarhum Rojer Siahaan, mahasiswa Universitas HKBP Nommensen Medan yang tewas akibat penikaman ketika terjadi tawuran sesama mahasiswa beda fakultas di kampus mereka beberapa waktu lalu meminta agar majelis hakim diketuai Morgan Simanjuntak nantinya memberikan hukuman yang setimpal kepada para terdakwa.

Hal itu dikatakan R Siahaan, bibi korban saat ditemui usai sidang lanjutan di Cakra 2 PN Medan, Selasa (19/5/2020). Menurutnya, hukuman yang akan dijatuhkan terhadap para terdakwa seharusnya setimpal dengan perbuatannya.

"Saya atas nama keluarga berharap keadilan untuk keponakan saya ini, Rojer Siahaan. Beliau sudah meninggal, kasihan sama mama dan bapaknya di kampung," ucap R Siahaan.

Warga Medan ini sengaja setiap persidangan hadir untuk memantau langsung perjalanan sidang. Ia pun mengaku disuruh ayah Rojer, yang tak lain adalah abang kandungnya untuk selalu mengikuti persidangan di pengadilan lantaran orang tua Rojer tak bisa hadir.

"Kami disuruh abang saya itu untuk mengikuti sidang. Karena mereka nggak bisa hadir ke Medan. Jadi kamilah yang melaporkan ke mereka setiap selesai sidang," terangnya.

Menurutnya, sosok Rojer yang ia kenal selama ini adalah anak yang baik. Namun tak disangka, kematiannya menurut R Siahaan menjadi sia-sia apabila hukuman para pelaku tidak setimpal dengan perbuatan mereka.

"Keluarga korban berharap agar pak hakim memberikan hukuman setimpal sesuai dengan perbuatan mereka. Siapapun para terdakwanya," pungkasnya.

Mahasiswa Baik

Sementara dari arena persidangan, Boru Siagian yang juga dosen di Universitas HKBP Nommensen Medan menguraikan, dirinya sempat berbincang-bincang dengan ketiga terdakwa di kampus.

Setahu bagaimana saksi dan ketiga terdakwa Ranto Sihombing, Edison Kasido Siboro (21), warga Kabupaten Asahan dan Marzuki Simatupang (22) nyaris terkena lemparan batu.

Sepengetahuannya mereka adalah mahasiswa yang baik dan rajin kuliah. Karena waktu itu suasana tidak kondusif, Boru Siagian pun masuk ruangan untuk mengajar. Aksi pelemparan dilakukan ketiga terdakwa diperkirakan sebagai aksi balasan karena nyaris terkena lemparan batu.

JPU dari Kejari Medan Marthias menjerat ketiga terdakwa pidana Pasal 170 ayat (2) ke-3 KUHPidana dan Pasal 351 ayat (3) KUHPidana dan dengan ancam pidana maksimal 5 tahun penjara. (RBS)

Baca Juga

Komentar

0 komentar:

Posting Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html