Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

Basarnas Hentikan Pencarian Korban Hilang KM Sinar Bangun

Tim Redaksi: Senin, 02 Juli 2018 | 19:26 WIB

Luhut Panjaitan didampingi JR Saragih memberikan keterangan pers



Badan Pencarian dan Penyelamatan Nasional (Basarnas) memutuskan untuk menghentikan proses pencarian korban hilang Kapal Motor (KM) Sinar Bangun, yang tenggelam di perairan Danau Toba, Sumatera Utara sejak 18 Juni 2018. Penghentian akan dilakukan Selasa 3 Juli 2018.

Kepala Kantor SAR Medan, Budiawan mengatakan, penghentian pencarian korban dilakukan karena sulitnya medan untuk mengevakuasi para korban di dasar Danau Toba pada kedalaman lebih dari 450 meter.

Menurutnya, keputusan penghentian ini sudah dimusyawarahkan dengan keluarga korban. Keluarga korban pun sudah ikhlas menerima keputusan tersebut.

"Kita kemarin sudah ada musyawarah antara Tim SAR Gabungan, keluarga korban, yang dimotori Bupati Simalungun Jopinus Ramli Saragih, bahwa korban sejumlah 164 orang itu akan diikhlaskan," kata Budiawan, Senin (2/7/2018).

Sementara itu, Dengan menggunakam helikopter Basarnas HR-3604, Menko Maritim Luhut B Panjaitan tiba di Posko Basarnas Dermaga Tiga Ras Kecamatan Dolok Pardamean Kabupaten Simalungun. Kedatangannya dalam rangka meninjau proses pencarian Kapal KM Sinar Bangun yang tenggelam sekaligus melakukan tabur bunga di lokasi tragedi, Senin (2/6/2018) sekira pukul 09.30 wib.

Pada kunjungan Menko Maritim Luhut B Panjaitan, turut dihadiri Kabasarnas Marsekal Madya M Syaugi, Wakil Gubernur Sumut Brigjen TNI (Purn) Nurazizah Marpaung, Kapolda Sumatera Utara Irjen Pol Drs Paulus Waterpau, Pangdam Mayjen TNI Ibnu Triwidodo, S.I.P, Danlantamal Belawan Laksamana Pertama TNI Ali Triswanto, SE, M.Si, Bupati Sumalungun DR JR SARAGIH, SH.MM, Bupati Samosir Rapidin Simbolon, Bupati Tobasa Ir Darwin Siagian, Kapolres Simalungun AKBP M Liberty Panjaitan S.I.K., M.H, Kapolres Tanah karo AKBP Benny Remus Hutajulu S.I.K, Kapolres Samosir AKBP Agus Darojat S.I.K., M.H, Kapolres Tobasa AKBP Elvianus Laoli S.I.K, Dandenpom I Sibolga Letkol CPM Intan, Dandim 0207/Simal Letkol Robinson Tallupadang, Kepala KNKT, Budayawan dan Keluarga Korban KM Sinar Bangun.

Dalam kunjungan kerja Menko Maritim Luhut B Panjaitan di Dermaga Tiga Ras Kec Dolok Pardamean Kab Simalungun itu, Bupati Samosir, Rapidin memberikan kata sambutan sekaligus memaparkan terkait kronologis kejadian dan upaya yang telah dilakukan selama ini.

Kemudian, paparan dari Bupati Simalungun, JR Saragih menerangkan terkait kronologis kejadian dan hasil rapat pertemuan dengan keluarga korban di Pematang Raya yang dilanjut dengan pemaparan Kabsarnas terkait proses pencarian Kapal KM Sinar Bangun.

Pada agenda itu, Menko Maritim Luhut B Panjaitan, mengucapkan turut berduka cita terhadap kejadian tenggelamnya Kapal KM Sinar Bangun di perairan Danau Toba. Dia memberikan semangat dan penghiburan kepada pihak keluarga korban agar tetap tabah, serta menyatakan proses evakuasi terpaksa dihentikan karena keterbatasan peralatan.

Usai itu, Luhut bersama tim melaksanakan Tabur Bunga di lokasi tenggelamnya Kapal KM Sinar Bangun dengan menggunakan Kapal Ferri KMP Sumut II, kemudian beristirahat sejenak di Posko Basarnas Dermaga Tiga Ras.

Pada saat dilaksanakan tatap muka antara Menko Maritim dengan keluarga korban, aktivis sosial, Ratna Sarumpaet sempat adu bicara dengan Luhut. Dia hadir di Posko Basarnas dan mengaku sebagai keluarga korban bertujuan untuk menyampaikan keinginan dari keluarga korban agar proses pencarian tetap dilaksanakan hingga seluruh korban diketemukan.

Namun kehadirannya ditolak oleh Menko Maritim dengan alasan, dirinya melakukan kunjungan tersebut hanya untuk bertemu langsung dengan keluarga korban. Keadaan baru bisa ditenangkan setelah pihak keamanan membujuk Ratna Sarumpaet.

Selanjutnya sekira pukul 12.50 Menko Maritim Luhut B Panjaitan meninggalkan lokasi Dermaga Tiga Ras Kecamatan Dolok Pardamean Kab Simalungun dgn menggunakan Helikopter Basarnas HR-3604.(js)


Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait