loading...

Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

loading...

Kaum Ibu di Batangkuis Mengaku Kesulitan Modal Usaha

Tim Redaksi: Selasa, 17 April 2018 | 20:24 WIB


Sejumlah kaum ibu yang ditemui Sihar Sitorus di Desa Bintang Meriah, Batangkuis, Deliserdang mengeluhkan tidak adanya modal dalam menjalani usaha kecil berbasis rumah tangga.

Mereka berharap nantinya, jika pasangan Djarot-Sihar (Djoss) terpilih menjadi pemimpin Sumut, maka harus mendukung pengembangan usaha berbasis rumah tangga.

Seorang ibu yang ditemui Calon Wakil Gubernur (Cawagub) Sumut nomor urut 2 Sihar Sitorus di desa tersebut adalah Hasanah Nasution (28).

Dalam diskusi bersama dengan wakil dari Djarot Saiful Hidayat tersebut, Hasanah mengatakan bahwa banyak dari kaum ibu di desa mereka bekerja sebagai pemulung di jalanan. Pendapatan rata rata di bawah Rp 100 ribu per hari.

Karena itu, mereka berharap agar nantinya pasangan Djoss memfasilitasi pengembangan industri rumah tangga dan memberikan bantuan modal usaha.

"Kalau saya pribadi berdagang baju tidur. Namun banyak dari kaum ibu disini memilih memulung, karena tidak memiliki modal dan tidak memiliki usaha," katanya, Selasa (17/4/2018).

Perwakilan kaum ibu lainnya, Ruhsiana juga menuturkan hal yang sama. Ibu berusia 48 tahun tersebut berharap, jika nantinya ada modal usaha yang disalurkan kepada warga, baiknya diberikan langsung kepada pengelola usaha dan tidak dalam bentuk kelompok. Karena keberadaan kelompok sering menjadi kendala.

Dia menceritakan, dulu mereka pernah menerima bantuan pinjaman modal. Namun karena tidak adanya keseriusan dalam pengelolaan usaha, maka kelompok tersebut tidak lagi menjalankan aktivitas usaha.

"Dan terakhirnya modal yang kami pinjam pun tidak bisa kembali," katanya. 

Sementara itu, Sihar Sitorus dalam diskusi bersama kaum ibu tersebut mengatakan bahwa kedepan mereka akan diberikan program pengembangan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM).

Pengembangan juga akan dilakukan berbasis masyarakat. Karena itu, jika terpilih nanti pemerintah akan menyalurkan modal usaha sesuai kebutuhan masyarakat.

"Dengan catatan, ada komitmen untuk berusaha bersama," jelasnya. (ril)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html