Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

Panwaslih Deliserdang Gelar Musyawarah Penyelesaian Sengketa Pilkada

Tim Redaksi: Rabu, 14 Februari 2018 | 20:47 WIB


Panitia Pengawas Pemilihan (Panwaslih) Kabupaten Deliserdang menggelar musyawarah penyelesaian sengketa pemilihan Bupati dan Wakil Kabupaten Deliserdang Tahun 2018 di Kantor Panwaslih Kabupaten Deliserdang di Jalan STM No.8, Desa Pagar Merbau III, Kecamatan Lubuk Pakam pada Rabu (14/2/2018) berdasarkan permohonan (gugatan) bakal pasangan calon (bapaslon) Sofyan Nasution – Hj.Jamilah dan Mion Tarigan – Zainal Arifin.

Awalnya digelar musyawarah atas permohonan tim Sofyan Nasution – Hj.Jamilah dengan agenda mendengan jawaban dari Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Deliserdang sebagai termohon.

Di hadapan tim kuasa hukum bapaslon dan majelis musyawarah yang dipimpin Ketua Panwaslih Kabupaten Deliserdang Asman Siagian, Ketua KPU Kabupaten Deliserdang Timo Dahlia Daulay didampingi para komisioner Arifin Sihombing, Boby Indra Prayoga, Lisbon Situmorang, Rajuddin Batubara dan Seketaris M.Abduh membacakan jawaban mereka.

Dalam jawaban tersebut, Timo menerangkan bahwa jumlah dukungan yang diinput pemohon dalam Silon tidak sama dengan jumlah di hard copy.

Dimana dalam Silon sebesar 195.440 dukungan sementara dalam hard copy untuk B.1-KWK sebesar 184.560 dan B.2-KWK 194.484.

"Pemohon menemukan desa atau kelurahan yang sebelumnya tidak ada di dalam ceklis awal penyerahan syarat dukungan perbaikan sehingga kemudian termohon menyatakan tidak akan menghitung dukungan yang terdapat di daerah sebaran yang diserahkan namun tidak terdapat dalam ceklis awal. Padahal dalam kesepakaan pemohon dan termohon, pemohon dengan sangat menyakinkan mengatakan tidak akan mengubah data apap pun ketika verifikasi ulang dan tetap berdasarkan ceklis awal,” kata Timo.

Masih menurut Timo, bahwa Silon adalah aplikasi KPU RI yang dipergunakan secara nasional,ketika data sudah masuk aka nada tetap rekam jejaknya dan ketika perubahan dilakukan.

"Para bapaslon perseorangan sudah diberikan akses tersendiri untuk memasukan data, merubah atau menambah data sehingga password hanya ada ditangan pemohon. Sangat tidak beralasan ketika pemohon menyatakan operator Silon termohon melakukan duplikasi data,” terang Timo.

Lanjut Timo, jika pihaknya wajib melaksanakan verifikasi dan rekapitulasi dukungan bapaslon perseorangan jika tidak akan terkena sanksi pidana dan denda sesuai Undang –Undang.

"Pemohon tidak memahami pertauran perudang-undangan yang mengatur tentang pemilihan. Proses tahapan yang dilaksanakan termohon sudah berdasarkan UU dan peraturan KPU. Kami termohon meminta Panwaslih Kabupaten Deliserdang untuk meolak semua permohonan dari pemohon,” tegas Timo.

Dalam musyawarah ini, Timo juga menjelaskan jika pihaknya memiliki bukti terulis sebanyak 10 berkas. Selain itu pihaknya juga akan menghadirkan 10 orang saksi fakta yaitu petugas penerimaan berkas dan saksi ahli IT dari KPU RI. 

Sementara kuasa hukum bapaslon Sofyan Nasution-Hj.Jamilah, Suriadi mengatakan jika mereka memiliki bukti tertulis sebanyak 30 berkas dan akan menghadirkan saksi fakta sebanyak 20 sampai 30 orang serta saksi ahli IT. 

Sedangkan pimpinan musyawarah Asman Siagian mengatakan musyawarah akan dilanjutkan pada Kamis (15/2/2018) sekira pukul 10.00 Wib dengan agenda pembuktian baik dari pemohon dan termohon.

"Besok kita mengutamakan bukti tertulis, kita juga besok meminta indentitas para saksi dari pemohon dan termohon,” jelas Asman.

Setelah musyawarah dengan kuasa hukum bapaslon Sofyan Nasution – Hj.Jamilah selesai, musyawarah dilanjutkan dengan tim kuasa hukum bapaslon Mion Tarigan – Zaial Arifin dengan agenda pembacaan permohonan dari pemohon.

Dalam musyawarah ini, kuasa hukum bapaslon Mion Tarigan – Zainal Arifin , Irwan Sitanggang membacakan permohonan mereka. Saat membacakan permohonan, Irwan Sitanggang mengatakan jika Alamsyah Saragih sebagai penghubung (LO) bapaslon Mion Tarigan –Zainal Aririn meminta petunjuk dan arahan serta melakukan komunikasi dengan KPU Kabupaten Deliserdang bahkan saat pengimputan kedalam Silon yang dilakukan operator KPU Kabupaten Deliserdang.

Bahkan menurut mereka tidak akan mungkin syarat dukungan yang terdapat dalam hard copy formulir model B.1-KWK menjadi berkurang jika Alamsyah Saragih tidak mengikuti arahan dari KPU Kabupaten Deliserdang.

"Kami memohon agar badan pengawas mengabulkan semua permohonan kami, menyatakan Berita Acara hasil verifikasi administrasi terhadap kesesuaian data pendukung perbaikan dengan pernyataan dukungan perbaikan dan hasil verifikasi dugaan kegandaan dukungan perbaikan pasangan calon perseorangan pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Deliserdang atas nama calon Bupati Mion Tarigan dan calon Wakil Bupati Zainal Arifin batal demi hukum serta menetapkan sebagai pasangan calon tetap,” tegasnya.

Dalam musyawarah ini, pihak KPU Kabupaten Deliserdang meminta agar diberikan waktu satu hari untuk membuat jawaban. Akhirnya disepakati musyawarah akan dilanjutkan pada Jumat (16/2/2018) sekira pukul 16.00 Wib dengan agenda jawaban dari termohon. (Manahan)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait