Pemerintah Idealnya Percepat Rights Issue BBTN

Sebarkan:

 

Dokumen foto Lelang Properti Expo, Muda, Murah dan Aman. (MOL/Ist)



JAKARTA |  Pemerintah idealnya mempercepat penerbitan saham baru (rights issue) PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) tahun ini guna megimbangi peningkatan permintaan kredit perumahan dari ASN, TNI Polri, masyarakat berpenghasilan rendah (MBR).


Desakan halus tersebut diungkapkan Senior Investment Information Mirae Asset Sekuritas Nafan Aji Gusta, baru-baru ini di Jakarta.


Dengan rights issue BTN, kecukupan modal BTN akan lebih kuat, sehingga bisa membantu meningkatkan likuiditas bank agar bisa semakin kuat dalam menyasar bisnis sektor properti.


"Pelaksanaan penerbitan saham baru (rights issue) PT BBTN tahun ini menjadi momentum paling tepat, seiring dengan boomingnya komoditas yang berdampak langsung terhadap lonjakan permintaan kredit properti tahun ini. 

 

Kebangkitan bisnis properti ini harus dimanfaatkan BTN untuk lebih ekspansif dalam penyaluran kredit, sehingga pelaksanaan rights issue tahun ini merupakan momentum paling tepat bagi perseroan," kata Nafan Aji Gusta. 

 

Menurutnya, outlook ekonomi Indonesia masih stabil dari berbagai lembaga pemeringkat Internasional. Outlook ini sebagai gambaran kondisi fundamental ekonomi yang baik, sehingga harus dimanfaatkan BTN untuk merealisasikan rights issue tahun ini.

 

Sedangkan terkait proyeksi kenaikan tingkat suku bunga tahun ini terhadap penyaluran  kredit kepemilikan rumah (KPR), imbuhnya, tidak berdampak signifikan terhadap penyaluran kredit perseroan. Justru dengan kenaikan harga komoditas, permintaan KPR diperkirakan tetap bertumbuh tahun ini. 

 

Dampak positif lainnya bila rights issue dipercepat, BTN tahun ini juga diprediksi akan diminati investor. Hal ini ditopang faktor kondisi perekonomian Indonesia yang cenderung membaik dan tren kenaikan permintaan kredit BTN yang bisa memicu peningkatan kinerja keuangannya.

 

"Antusiasme investor ini mesti dijaga dengan satu syarat, BTN harus melakukan rights issue sesegera mungkin. Jangan sampai Amerika keburu resesi yang diperkirakan akan terjadi pada akhir 2022 atau awal 2023. 


Faktor timing menjadi sangat penting karena menentukan kesuksesan bank spesialis kredit properti ini dalam menggalang dana publik," pungkasnya.  

 

Topang Pertumbuhan


Sementara itu, analis Mandiri Sekuritas Kresna Hutabarat dan Bobby Kristanto Chandra mengatakan, aksi rights issue BTN dalam waktu dekat akan menjadi penentu pertumbuhan kinerja keuangan pesat ke depan.

 

Aksi korporasi ini ditargetkan bisa menambah modal perseroan berkisar Rp3,3 hingga 5 triliun atau setara dengan 15 hingga 23 persen dari nilai buku ekuitas BTN pada kuartal I Tahun 2022. 


“Masuknya dana segar baru akan menaikkan modal inti perseroan, sehingga kemampuan penyaluran kredit bertumbuh pesat ke depan. Hal ini tentu akan berimbas positif terhadap pergerakan sahamnya,” terangnya dalam riset yang diterbitkan di Jakarta, belum lama ini. 

 

Mandiri Sekuritas menyebutkan bahwa rights issue akan menaikkan kecukupan modal perseroan dari level 13 persen menjadi minimal 17 persen. 


“Penambahan modal tersebut akan mempermudah BTN untuk merealisasikan target pembiayaan 250 hingga 270 ribu rumah setiap tahun dalam 3 sampai 5 tahun. 


Masuknya dana segar dari rights issue juga akan berimbas terhadap keberhasilan perseroan untuk menekan biaya pendanaan yang berujung terhadap peningkatan  margin keuntungan ke depan,” tegasnya. 

 

Selain itu, pertumbuhan kinerja keuangan perseroan akan didukung pengembangan ekosistem pembiayaan kredit perumahan secara digital bekerja sama dengan beberapa perusahaan teknologi. 


BTN juga sedang meningkatkan kemampuan aplikasi mobile banking BTN, yaitu BTN Mobile. Sejumlah fitur baru akan dihadirkan untuk mendukung aktivitas nasabah baik transaksi ritel maupun lainnya. 

 

BTN juga akan mendapatkan sentimen positif dari penjualan aset-set yang sudah tidak produktif maupun bermasalah. Nilai aset yang dilepas diproyeksikan mencapai Rp5 triliun dan dana hasil penjualan tersebut akan berimbas terhadap penurunan NPL.  Berbagai faktor tersebut mendorong Mandiri Sekurita untuk mempertahankan rekomendasi beli saham BBTN dengan target harga Rp2.300. 


"Saat ini, harga saham BBTN mencerminkan rasio PBV 0,74x. Valuasi ini masih sangat murah dan punya ruang kenaikan harga saham yang besar ke depannya," tutupnya. (ROBS/Rel)





Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini