Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

Jumlah Positif Covid-19 di Aceh 5 Orang, ODP 1.323, PDP 59, Poliklinik Pinere RSUDZA Buka Pelayanan

Tim Redaksi: Kamis, 09 April 2020 | 20:34 WIB

ACEH - Pemerintah Aceh kembali mewujudkan upaya konkrit untuk penanggulangan Virus Corona (Covid-19) di Aceh.

Poliklinik khusus Pinere Rumah Sakit Umum Daerah dr. Zainoel Abidin (RSUDZA) Banda Aceh, sudah siap melayani pasien yang mempunyai gejala terpapar Virus Corona, atau Orang Dalam Pemantauan (ODP).

Hal ini disampaikan Juru Bicara Gugus Covid-19 Aceh, Saifullah Abdulgani, dalam siaran persnya, Kamis (9/4/2020).

Saifullah menjelaskan bahwa Poliklinik Khusus Pinere berada di gedung lama RSUDZA Banda Aceh, terpisah dengan pelayanan pasien lainnya di gedung baru RSUDZA Banda Aceh.

"Pelayanan ODP di Poliklinik Pinere diberikan satu atap, mulai pendaftaran hingga layanan kefarmasian (obat-obatan), agar terpisah dengan pasien umum lainnya," jelasnya.

Ia juga menjelaskan, berdasarkan informasi dari tim medis Penyakit Infeksi Emerging (PIE) RSUDZA, polikinik khusus tersebut dibuka setiap hari mulai Senin hingga Sabtu, kecuali Minggu dan hari libur.

Pelayanan pagi jam 08.00 sampai 12.00 WIB, dan dilanjutkan kembali pada siang hari mulai jam 13.30 sampai 16.30 WIB.

Saifullah melanjutkan, pelayanan satu atap di Poliklinik Khusus Pinere, mulai konsultasi dengan dokter ahli, pemeriksaan laboratorium atau pemeriksaan darah rutin, pemeriksaan USG thorak, pemeriksaan X-Ray thorak, sampai pemeriksaan rapid test, dan pelayanan farmasi serta obat-obatan.

Bagi ODP yang ada indikasi terpapar Virus Corona yang dirujuk dari rumah sakit daerah, setelah melalui proses penapisan atau skema skrining ketat, biaya pelayanan Poliklinik Pinere ditanggung pemerintah dengan skema pembiayaan new emerging infectious diseases atau reemerging infectious diseases.

Sebaliknya, lanjut Saifullah, bagi seseorang yang ingin memeriksakan diri (melakukan general check-up) meski tanpa gejala infeksi Virus Corona, dan bukan rujukan rumah sakit daerah, wajib menanggung seluruh biaya pelayanan sesuai skema tarif RSUDZA Banda Aceh.

Sementara itu, Saifullah kembali memperbaharui informasi terkait Covid-19, berdasarkan data akumulasi kasus yang dicatat dan dilaporkan Gugus Tugas Covid-19 dari 23 kabupaten/kota se-Aceh, Kamis (09/4/2020), pukul 15.00 WIB.

Ia juga menjelaskan, jumlah Orang Dalam Pemantauan (ODP) di Aceh per hari ini sebanyak 1.323 kasus (orang), terjadi penambahan sebanyak 19 kasus dibandingkan kemarin, 1.304 kasus.

"Hari ini, jumlah ODP yang telah selesai proses pemantauan sebanyak 612 kasus, sedangkan 711 ODP lainnya masih dalam proses pemantauan petugas kesehatan," katanya.

Sementara itu, lanjutnya, jumlah Pasien Dalam Pengawasan (PDP) bertambah 1 kasus, dari 58 kasus sehari sebelumnya menjadi 59 orang.

PDP yang masih dirawat di rumah sakit rujukan di tingkat provinsi maupun kabupaten/kota di Aceh sebanyak 5 orang, termasuk 1 pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19, sedangkan 52 orang lainnya telah diperbolehkan pulang.

Jumlah pasien positif Covid-19 di Aceh tidak bertambah, tetap 5 orang, yaitu 3 orang telah sembuh, 1 orang dalam perawatan RSUDZA Banda Aceh, dan 1 orang lagi meningal dunia Maret 2020.

"Jumlah yang meninggal 2 orang, 1 orang positif Covid-19, dan satu orang lagi negatif," tutup Saifullah. (Alman)

Baca Juga

Komentar

0 komentar:

Posting Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html