loading...

Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

loading...

Ekonomi Digital Bagian Dari Strategi Pengembangan Manusia Indonesia

Tim Redaksi: Senin, 27 Agustus 2018 | 17:40 WIB

PALU-Pendidikan di era globalisasi dan Revolusi Industri ke-4 (Industry 4.0) ini bukan saja memasuki era borderless education tetapi juga borderless career. Pendidikan tidak lagi punya sekat. Karier juga tak lagi punya batas. Konsekuensinya, lulusan lembaga pendidikan diharapkan dapat memasuki lapangan kerja pada era ini dengan bekal memadai. Untuk itu pendidikan, khususnya pendidikan tinggi, harus memberikan persiapan dan memiliki jaringan dan kolaborasi yang baik.

Hal ini disampaikan oleh Deputi II Kepala Staf Kepresidenan Dr. Yanuar Nugroho di depan lebih dari dua ribu sivitas akademika dan alumni Universitas Tadulako, Palu, Jumat, 24 Agustus 2018. Yanuar menjelaskan perkembangan ekonomi digital dan dampaknya di masa depan, khususnya di dunia kerja.

Kegiatan yang dibuka oleh Gubernur Sulawesi Tengah Bp. Drs. Longki Djanggola MSi. Apt. ini merupakan bagian dari temu alumni akbar dan Career Day Fakultas Pertanian Universitas Tadulako. Acara ini juga dihadiri oleh akademisi dari IPB dan Ghent University, Belgia.

Universitas Tadulako sendiri mencatat prestasi luar biasa di bidang pertanian. Pada tahun 2013-2015 universitas negeri di Sulawesi Tengah ini menjadi anggota konsorsium yang terdiri dari 3 Universitas dari Eropa dan 6 dari Asia, berkerja sama menyelesaikan studi “Erasmus Mundus Alumni Employability Study in the field of Agriculture and related life sciences” (dikenal dengan nama ASK-ASIA) yang dibiayai oleh pihak Uni Eropa. Tahun 2017-2019 universitas di kota yang pernah terpuruk karena dampak konflik Poso ini tetap berkerjasama pada konsorsium Eropa dan Asia ini, dan saat ini sedang melaksanakan kegiatan kerjasama berjudul “Support of International Platform Merging Labour and Education” (SIMPLE PROJECT) yang juga dibiayai Uni Eropa dengan tujuan meningkatkan kesempatan kerja alumni melalui pemberdaayaan Career dan Alumni Centres.

Dr. Aiyen Tjoa, akademisi senior di Faperta Tadulako dan anggota ALMI (Akademi Ilmuwan Muda Indonesia) serta salah satu pemrakarsa acara ini menjelaskan bahwa tamu internasional dari Ghent University Belgia ini, "hadir sebagai perwakilan SIMPLE PROJECT. Mereka akan ikut serta melihat dan mengalami perkembangan hubungan lembaga pendidikan pertanian dan industri terutama di Fakultas Pertanian Universitas Tadulako. Ini hal yang amat membanggakan."

Yanuar yang saat ini juga adalah seorang Honorary Research Fellow di University of Manchester Inggris dan pernah bekerja sebagai Deputi Perencanaan di Uni Eropa menegaskan bahwa di Indonesia tengah dan timur, khususnya di Palu, termasuk di Universitas Tadulako, terbukti bahwa pembangunan infrastruktur membawa dampak amat positif pada perkembangan sumber daya manusia baik dan pembangunan secara sosial, ekonomi, maupun budaya.

Ilmuwan di bidang inovasi digital tersebut menegaskan di depan para peserta arah pembangunan pemerintah ke depan akan makin berfokus pada pengembangan sumber daya manusia. Ekonomi digital harus bisa dimanfaatkan dalam strategi pembangunan SDM ini.(alois)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait

 
google-site-verification: google2bb360bc5f99c801.html