Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

Ratusan Rumah Terendam Banjir di Marelan

Tim Redaksi: Senin, 30 Juli 2018 | 14:37 WIB

Banjir
MARELAN - Hujan deras yang mengguyur Kota Medan sekitarnya, mengakibatkan ratusan rumah di berbagai kawasan di Kecamatan Medan Marelan, terendam banjir, Senin ‎(30/7).

 ‎Pantauan di lapangan, sejumlah kawasan di Kelurahan Rengas Pulau, Terjun, Tanah Enam Ratus dan Labuhandeli di Kecamatan Medan Marelan tergenang banjir.

Banjir yang menggenangi jalan dan masuk ke rumah warga, terjadi akibat hujan deras yang melanda. Dampak dari genangan air mencapai hingga 50 cm mengakibatkan aktivitas di berbagai kawasan di Medan Marelan terganggu.

 Pasalnya, beberapa ruas jalan terjadi kemacetan, selain itu beberapa sekolah juga turut terendam banjir, sehingga aktivitas di masyarakat tidak normal.

 "Saya mau kerja, karena banjir begini, susah jalan dan terlambat sampai kantor. Mana jalan macet dan susah dilalui, mau tidak mau harus dilalui, kalau tidak bisa tidak kerja," keluh, Hendra pekerja pabrik.

 Begitu juga dirasakan Yusni, wanita yang masih duduk di kelas 2 SMA Harapan Mekar mengaku harus menerima kenyataan banjir dengan membuka sepatu, karena air merendam ke sebahagian sekolahnya.

 "Kalau sudah hujan deras, pasti sekolah kami banjir, kadang kami disuruh cepat pulang, karena terganggu kami mau belajar," oceh Yusni.

 Dari beberapa ruas banjir yang melanda, diduga dari luapan sungai dari air kiriman gunung, sehingga tidak mampu menampung pembuangan air yang akan mengalir dari drainase dan anak sungai di Medan Marelan.

 Kondisi banjir yang melanda Medan Marelan, ‎mendapat respon dari Wakil Walikota Medan, Akhyar Nasution. Orang nomor dua di Pemko Medan itu turun ke lapangan untuk mengecek kondisi penyebab banjir yang kerap terjadi di Medan Marelan.

 Bersama dengan rombongan kecamatan, Akhyar memerintahkan petugas yang disiapkan untuk membersihkan sampah yang menumpuk di anak sungai yang berbatasan antara Kelurahan Tanah Enam Ratus dengan Kecamatan Hamparanperak.

Banjir
 Camat Medan Marelan, T Chairunizza mengatakan, pihaknya sudah melakukan rutinitas mensosialisasikan kepada masyarakat mengantisipasi sampah a‎gar tidak dibuang ke saluran drainase.

 Karena, dampak banjir yang kerap terjadi akibat penyumbatan di beberapa saluran air dari sampah. Oleh karena itu, bapak wakil walikota menekankan ini agar segera diperhatikan, supaya pembuangan air lancar.

 "Masalah banjir yang terjadi karena sampah, karena kurang sadar masyarakat, makanya tadi kita bersama bapak wakil walikota langsung ke lapangan untuk membersihkan sampah yang menyumpat. Banjir yang terjadi, selain dari masalah sampah,  karena tingkat volume air sungai yang meningkat, sehingga air tidak bisa mengalir normal ke sungai," sebut T Chairunizza.‎ (mu-1)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait