Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

Ratusan Mobil Baru Berplat Palsu Meluncur dari Belawan. 11 Unit Berhasil Diamankan

Tim Redaksi: Senin, 11 Juni 2018 | 16:15 WIB

mobil-mobil baru setiba di pelabuhan belawan


BELAWAN - Ratusan unit mobil baru menggunakan tanda nomor kendaraan bermotor (TNBK) atau plat palsu bebas melintas tengah malam dari Pelabuhan Belawan menuju ke salah satu gudang di kawasan Marelan.

 Sebelumnya, ‎681 unit mobil baru berbagai merk dari Pelabuhan Tanjung Priok tiba di Pelabuhan Belawan diangkut dengan menggunakan jasa Kapal Serasi - V, Minggu. (10/6).

 Ratusan unit mobil baru itu dibongkar melalui unit bongkar muat (UBM) Pelindo I dari kapal ke dermaga terminal khusus mobil (car terminal) dan didistribusikan untuk kebutuhan pasar Sumatera Utara.

 Adanya informasi tentang pengiriman mobil baru dari Pelabuhan Belawan ke gudang melintas bebas dengan menggunakan plat plasu, langsung mendapat respon dari Kapolda Sumut, Irjend Paulus Waterpauw.

Hasil amatan tim redaksi, sepasukan Polantas langsung siaga dan melakukan razia di pintu keluar Tol Amplas. Karena kabar sebelumnya, mobil-mobil baru itu akan dilansir ke salah satu showroom di Jalan Sisingamangaraja dan di kawasan Jalan Adam Malik Medan.

Sementara itu, Direktur Lalu Lintas Polda Sumut, Kombes Agus Susanto diperintahkan untuk melakukan pengecekan. Perwira berpangkat tiga bunga emas melati ini langsung turun ke lapangan melakukan pengecekan ke Pelabuhan Belawan.

 Agus Susanto yang tiba di Belawan terlebih dahulu menyambangi salah satu Pos Pelayanan Polres Pelabuhan Belawan di Terminal Bandar Deli Pelabuhan Belawan‎. Kedatangannya dengan berpakaian biasa mempertanyakan seputaran adanya mobil baru yang melintas di jalanan menggunakan plat palsu seperti yang diinformasikan redaksi kepada Kapoldasu.

 Selama setengah jam, Agus bersama ajudannya melakukan pengecekan sambil mencari informasi. Namun entah bagaimana, begitu orang nomor satu di Direktorat Lantas Sumut ini pergi, ratusan unit mobil lainnya keluar dari Pelabuhan Belawan melintas bebas di jalan darat dengan menggunakan TNBK atau plat palsu.

 Hanya saja, jika sebelumnya mobil-mobil itu diinformasikan hendak dibawa ke kawasan Jalan Sisingamangaraja dan Jalan Adam Malik, justru berbalik arah dan digiring ke kawasan Marelan.

Dari amatan di lapangan sekitar pukul 24.00 WIB, ratusan unit mobil baru berbagai merk itu melintas  di Jalan KL Yos Sudarso untuk diantar ke gudang di kawasan Marelan. Berikut, sebagian dari cuplikan video amatir tim redaksi:

 Anehnya lagi, mobil - mobil baru menggunakan plat palsu itu hampir rata - rata dua angka di depannya bernomor 14 berseri SQ atau BK 14xx SQ itu bebas melintas tanpa pengawalan.

 Bahkan, mobil - mobil baru melanggar aturan itu malah bebas melaju di jalanan dengan kecepatan tinggi. Informasi dari sumber di pelabuhan, proses pengiriman mobil baru menggunakan plat palsu hampir berlangsung setiap bulan.

 Seharusnya menurut sumber media ini, Pembongkaran mobil baru untuk dikirim ke gudang menggunakan angkutan truk khusus. Nyatanya, mobil baru menggunakan plat palsu itu selalu dikirim malah tengah malam diduga untuk mengelabui petugas.

 Dirlantas Kombes Agus Susanto memberi keterangan atas pengungkapan ini. "Sudah kita tindak.  Sedikitnya ada 11 unit mobil berplat palsu berhasil kita boyong ke komando. Ini sudah ditilang sesuai pelanggarannya. Pemilik sampai saat ini belum datang. Masalahnya akan terus saya proses sesuai hukum yang berlaku," tegasnya.

Sementara itu,  Kapolda Sumut, Irjen Pol Paulus Waterpauw senada mengatakan, pihaknya sudah menangkap mobil-mobil berplat palsu tersebut. "Sudah ditangkap. Iya, begitu diinformasikan langsung kita bergerak. Sedikitnya ada 11 unit yang ditangkap. Sedangkan untuk unit yang lainnya masih kita kembangkan terus," ujar Kapoldasu kepada Redaksi.

Untuk diketahui, Undang-undang Nomor 22/2009 Lalu Lintas dan Angkutan Jalan tegas menyatakan setiap kendaraan wajib memasang nomor polisi di kendaraannya masing-masing. Polri pun tegas menyatakan syarat kendaraan dapat melaju di jalanan, salah satunya dengan memasang nomor polisi atau plat nomor. Ini dasar hukum yang mewajibkan setiap kendaraan memiliki identitas berupa plat nomor.

Dalam pasal 280 UU 29/2009 tegas dinyatakan setiap kendaraan wajib mencantumkan nomor identitas kendaraan, yaitu plat nomor.

Adapun bunyi pasal tersebut di atas adalah: "Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan yang tidak dipasangi Tanda Nomor Kendaraan Bermotor (TNKB) yang ditetapkan oleh Kepolisian Negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Pasal 68 ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 (dua) bulan atau denda paling banyak Rp500.000,00 (lima ratus ribu rupiah)."

Sementara dalam pasal 68 ayat 1 berbunyi: "Setiap Kendaraan Bermotor yang dioperasikan di Jalan wajib dilengkapi dengan Surat Tanda Nomor Kendaraan Bermotor dan Tanda Nomor Kendaraan Bermotor."

Yang dimaksud dengan Surat Tanda Kendaraan Bermotor memuat identitas pemilik, nomor registrasi kendaraan dan masa berlaku (pasal 68 ayat 2). Sementara Tanda Nomor Kendaraan Bermotor (TNKB) adalah memuat kode wilayah, nomor registrasi dan masa berlaku (pasal 68 ayat 3). TNKB sendiri harus memenuhi syarat bentuk, ukuranm warna, dan cara pemasangan.(red)


Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait