Sumut

Nasional

Dunia

Peristiwa

Jalan Provsu di Palas Sempit dan Rusak, Spion Mobil Acapkali Bersenggolan

Tim Redaksi: Sabtu, 27 Mei 2017 | 23:47 WIB

[caption id="attachment_79738" align="aligncenter" width="548"] Kaca spion mobil pecah akibat bersenggolan dengan mobil lain. [/caption]
Disebabkan sempitnya ruas badan jalan Provinsi Sumut (Provsu) yang terhampar di sepanjang daerah di Kabupaten Padang Lawas (Palas), yakni hanya berkisar 4-5 meter saja lebar badan jalannya.

Ditambah dengan banyaknya titik kerusakan parah di ruas badan jalan itu, seperti lubang yang dalam serta lebar, dan dalamnya keadaan beram jalan, sekitar 50-70 sentimeter.

Seringkali membuat kaca spion mobil milik warga setempat acapkali bersenggolan saat bersilangan di jalan yang sempit itu, sehingga spion mobil jatuh dan pecah. Perang mulut sesama pemilik mobil di atas badan jalan milik Pemprovsu itu pun, mencuat.

"Cukup parah kondisi dan keadaan jalan di daerah Palas ini. Udah sempit, banyak pula yang rusak parah. Gak jarang spion mobil pun pecah, karena saling bersenggolan waktu melintas di jalan kondisi parah ini," sebut Rijal, satu warga Kecamatan Sosa, kepada wartawan, Sabtu (27/5).

Dikatakannya, dirinya baru saja mengalami hal tersebut. Saat ia melintas di jalan Tanjakan Simandi Angin, dengan mengendarai mobil dari arah Sibuhuan menuju Sosa. Tiba-tiba datang mobil dari arah Sosa menuju Sibuhuan, tepat di tikungan jalan kedua mobil saling bersilangan dan brakkk.

Kaca spion mobil milik Rijal pecah setelah bersenggolan dengan kaca spion mobil milik warga lain saat melintas di tikungan jalan tersebut. Tidak diketahui siapa pemilik mobil yang kaca spionnya itu saling bersenggolan, karena mobil keburu kabur.

"Jadi, banyak dampak buruk yang setiap hari bisa terjadi dan dialami warga yang melintasi di atas badan jalan provsu yang sempit dan rusak parah di Palas ini. Bukan hanya kejadian lakalantas, mobil yang patah as ikul dan per, serta spion mobil yang pecah seperti yang saya alami kemarin," ujarnya.

"Buruknya kondisi dan keadaan badan jalan di Palas ini, tentu sangat berdampak pada perekonomian warga masyarakat di sini. Makanya, harga-harga pembelian di daerah ini mahal dari daerah lain, karena faktor jalan yang buruk," ungkapnya.

Untuk itu, bersama dengan warga masyarakat Palas lainnya, Rijal berharap, Pemprovsu dapat sesegera mungkin memperbaiki badan jalan yang rusak parah di daerah Palas ini.

"Karena jalan adalah urat nadi perekonomian warga. Makanya, jalan yang sempit dan rusak, membuat kaca spion sering bersenggolan dan pecah. Secara ekonomi, tentu merugikan, bukan," pungkasnya. (pls-1)

Baca Juga

Komentar

Berita Terbaru

Berita Terkait